QGIS : Apa Itu Quantum GIS ?

oleh

Kalian yang baru belajar, atau baru terjun kedalam pembelajaran GIS pasti kalian merasa tidak asing dengan Quantum GIS, yang biasa kalian gunakan untuk pengolahan data geospasial. pada artikel ini kita akan membahas secara ringkas mengenai Quantum GIS. Quantum GIS merupakan perangkat lunak SIG berbasis open source dan free (gratis) untuk keperluan pengolahan data geospasial. Quantum GIS adalah software SIG multi platform id.wikipedia.org

dapatkan aplikasi QGIS di www.qgis.org

Bagian-Bagian QGIS


⦁ Menu
Merupakan sekumpulan perintah berbasis teks/kata untuk melakukan tugas-tugas tertentu pada QGIS. (File, Edit, View, Layer, Setting, Plugins, Vektor, Raster, Databases, Web, Help)
⦁ TOC
Memuat layer-leyer yang digunakan dalam project. TOC bisa berisi berbagai macam format data.
⦁ ToolBar
Sekumpulan perintah berbasis ikom/tombol untuk melakukan tugas-tugas tertentu. (Map Navigation, File, Manager Layer, Label dan lain-lain) untuk mengaktifkan / menonaktifkan tools toolbar klik kanan pada toolbar lalu pilih tools yang ingin diaktifkan.
⦁ Navigation Tools
Untuk menavigasikan peta pada Qgis dapat dilakukan dengan banyak alat. Sebagian besar navigasi tools pada toolbar yaitu:

image 98
image 99

⦁ Bagian-bagian project

image 100
image 101

⦁ Bagian-Bagian Edit

image 102
image 103
image 104
image 105
image 106
image 107
image 108
image 109

Coversion

Resterize : digunakan untuk membakar vector geometri (titik, garis, dan polyigon) ke pita raster dari gambar raster. Vektor dibaca dari OGR yang didukung format vektor. Perhatikan bahwa data vektor harus sama sistem koordinat dengan data raster; pada proyeksi ulang fly tidak disediakan.

Polygonize : digunakan untuk menciptakan vektor poligon untuk semua daerah pixel yang terhubung di raster berbagi nilai umum pixel. Setiap poligon dibuat dengan atribut yang menunjukkan nilai pixel poligon itu.

Translate : digunakan untuk mengkonversi data raster antar format yang berbeda, berpotensi melakukan beberapa operasi seperti subsettings, resampling dan rescaling pixel dalam proses

RGB to PCT : digunakan untuk menghitung tabel warna pseudo yang optimal untuk citra RGB yang diberikan dengan menggunakan algoritma cut median pada RGB histogram downsampled. Kemudian mengubah gambar menjadi gambar bewarna pseudo menggunakan tabel warna. Konversi ini menggunakan Floyd-Steinberg dithering (difusi eror) untuk memaksimalkan keluaran visual gambar berkualitas.

PCT to RGB : digunakan untuk mengkonversikan sebuah pita pseudocolor pada berkas masukan ke berkas keluaran RGB dari format yang diinginkan.

Extraction

  • Contour : program ini menghasilkan berkas kontur vektor dari masukkan data elevasi raster (DEM).
  • Clipper : digunakan untuk klip (ekstrak bagian) raster menggunakan batas yang dipilih atau berdasarkan masker latihan batas.

Analysis

  • Sleve : digunakan untuk menghilangkan raster poligon lebih kecil dari ukuran ambang batas yang disediakan dan menggantikannya dengan nilai pixel dari tetangga poligon terbesar. Hasilmnya dapat ditulis kembali ke pita raster yang sudah ada, atau disalin ke sebuah berkas baru.
  • Near Black : digunakan untuk memindai gambar dan mencoba untuk mengatur semua pixel yang hamper hitam (atau hamper putih) disekitar tepi persis hitam (atau putih). Hal ini sering digunakan untuk “fix up” berkurangnya kompresi foto udara sehingga warna pixel dapat diberlakukan sebagai transparan ketika moscaining.
  • Fill Nodata : digunakan untuk menghasilkan peta raster area (biasanya tidak ada data area) dengan interpolasi dari piksel yang valid di sekitar tepi area.
  • Proximity : digunakan untuk menghasilkan peta raster kedekatan menunjukkan jarak dari pusat setiap piksel ke pusat piksel terdekat diidentifikasi sebgai piksel sasarann.
  • Grid (Interpolation) : digunakan untuk menciptakan kisi biasa (raster) dari data yang tersebar dibaca dari sumber data OGR.
  • DEM (Terrain Models) : digunakan untuk menganalisis dan memvisualisasikan DEM. Hal ini dapat membuat relief shaded, lereng, aspek, warna relief, indeks terrain ketidakrataan, indeks posisi topografi dan kekasaran peta dari setiap GDAL didukung elevasi raster.

Miscellaneous

  • Build Virtual Raster (Catalog) : digunakan untuk membangun VRT (Virtual Dataset) yang merupakan mosaik dari daftar masukan dataset GDAL.
  • Merge : secara otomatis akan membuat mosaic serangkaian gambar. Semua gambar harus dalam sistem koordinat yang sama dan memiliki sejumlah band yang cocok, tetapi mereka mungkin tumpang tindih, dan pada resolusi yang berbeda
  • Information: berisi berbagai informasi tentang GDAL didukung dataset raster.
  • Build Overviews: digunakan untuk membangun atau membangun kembali gambar ikhtisar untuk format berkas yang paling didukung dengan salah satu dari beberapa algoritma downsampling.
  • Tile Index : digunakan untuk membangun shapefile dengan catatan untuk setiap berkas masukan raster, atribut yang berisi nama berkas, dan geometri poligon menguraikan raster.
  1. GdalTools Settings : digunakan untuk menempelkan variabel GDAL anda.
  2. Databases
  3. DB Manager
  • DB Manager : plugin DB Manager secara resmi merupakan bagian dari inti QGIS dan dimaksudkan untuk menjadi alat utama untuk mengintegrasikan dan mengelola format basis data spasial yang didukung oleh QGIS (PostGIS, SpatiaLite, GeoPackage, Oracle Spatial, Virtual layers) dalam satu antarmuka pengguna. Plugin DB Manager menyediakan beberapa fitur. Anda dapat menarik lapisan dari Browser QGIS ke dalam DB Manager, dan itu akan mengimport layer anda ke basis data spasial. Anda dapat menarik dan melepas tabel diantara basis data spasial dan akan terimpor. Menu database memungkinkan untuk terhubung ke basis data yang sudah ada, untuk memulai SQL-Window dan untuk keluar dari plugin DB Manager.
  1. Web
    MetaSearch
  • MetaSearch : MetaSearch adalah plugin QGIS untuk berinteraksi dengan layanan katalog metadata, mendukung standar layanan OGC Catalog Service for the Web (CSW). MetaSearch disertakan secara default dengan QGIS 2.0 dan diatasnya. Semua dispendensi termasuk dalam MetaSearch. Dalam MetaSearch terdapat GUI utama yang terdiri dari tiga tab: Layanan, Pencarian dan Pengaturan.
  1. Help : digunakan ketika perlu bantuan dalam memcahkan masalah dalam MetaSearch.
  2. Toolbars
    Pada bagian atas dari QGIS terdapat banyak sekali tools, dimana masing-masing tool tersebut masuk ke dalam beberapa kategori “toolbar”. Sebagai contoh, toolbar File memungkinkan Anda untuk menyimpan, membuka, mencetak
image 110

Dengan mengarahkan mouse Anda kepada icon yang tersedia, nama tool tersebut akan muncul untuk membantu Anda mengidentifikasi setiap tool. Jumlah tool (tombol) yang ada akan tampak sangat banyak pada awalnya, tapi Anda perlahan akan mengenalnya. Toolsyang ada dikelompokkan sesuai dengan fungsi pada toolbars. Jika Anda melihat lebih dekat, Anda akan melihat 10 titik-titik vertikal pada bagian kiri dari setiap toolbar. Jika Anda meng-klik dan menahannya dengan menggunakan mouse Anda, Anda dapat menggerakkan toolbar ke tempat yang lebih sesuai atau memisahkannnya sesuai dengan keinginan Anda.

Baca Juga Cara Install Quantum Gis di Windows

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.